judi-poker-mabukwin

Hindari Membuat Gertakan yang Buruk dalam Judi Poker

Tidak ada yang lebih menguntungkan bagi seorang pro daripada mengikuti taruhan seorang amatir membuat gertakan yang buruk; dan tidak ada yang lebih mengecewakan amatir daripada taruhannya diikuti..

Amatir judi poker sering membuat gertakan yang buruk dan berpikir itu adalah langkah yang kuat. Tetapi sebenarnya, menggertak dengan baik adalah keterampilan tingkat lanjut yang membutuhkan pemahaman yang sangat mendalam tentang permainan.

Semakin kuat lawan anda, metodologi gertakan anda akan semakin maju.

Berbeda Pemain Poker, Berbeda Riwayat Permainan

Ketika ada kecelakaan mobil di persimpangan yang ramai, tidak ada kekurangan saksi untuk diajak bicara oleh polisi. Hebatnya, bahkan jika kecelakaan itu hanya terjadi beberapa waktu yang lalu, setiap saksi mata akan memiliki pandangan berbeda tentang apa yang terjadi.

Meskipun setiap saksi melihat peristiwa yang persis sama, mereka semua melihatnya (atau mengingatnya) secara berbeda. Ini biasanya disebut sebagai “Pengingat Saksi Mata” dalam psikologi forensik. Penafsiran kita tentang situasi saat ini berasal dari ingatan kita tentang peristiwa yang terjadi.

Ingatan terdiri dari tiga tahap: (1) penyimpanan, (2) penahanan, dan (3) mengingat kembali. Faktor-faktor penyimpanan dapat menghalangi akurasi memori ketika kita menemukan diri kita tidak dapat mengingat informasi dari memori kita karena itu tidak pernah disimpan di sana.

Hal ini berarti bahwa setiap orang yang menyaksikan kartu akan memiliki gagasan sendiri tentang apa yang terjadi di sesi saat ini, dan di kartu yang mengarah ke sana. Para pemain di satu sesi, masing-masing memiliki informasi yang berbeda (karena mereka hanya tahu kartu hole mereka sendiri), masing-masing akan memiliki pandangan yang berbeda mengenai situasinya.

Contoh Gertakan yang Buruk

Contoh pertama ini adalah contoh standar dari seorang amatir yang membuat gertakan yang buruk.

Pengaturan Meja: Amatir berada di posisi awal dengan ukuran chip yang sedikit kurang dari rata-rata, yaitu $175. Pemain pro ada pada posisi button dealer dengan ukuran chip yang sedikit lebih besar dari rata-rata, yaitu $325. Kedua pemain telah berada di meja yang sama selama beberapa jam tanpa riwayat yang signifikan di antara mereka.

Tahap Pre-flop: Amatir menaikkan taruhan (raise). Pemain pro mengikuti taruhan itu (call). Menuju tahap flop.

Tahap Flop: 6 9 J. Amatir memilih check. Pemain pro juga check.

Tahap Turn: 6 9 J8♠. Amatir memilih check. Pemain pro juga check.

Tahap River: 6 9 J8♠ J♣. Amatir memilih bertaruh (bet). Pemain pro mengikuti taruhan itu (call).

Amatir menunjukkan A K. Pemain pro menunjukkan 6♣ 7♣.

Pemain pro memenangkan pot dengan two pair (sepasang 6 dan sepasang Jack).

Dalam skenario ini, si amatir biasanya duduk terguncang, bertanya-tanya bagaimana seorang pemain pro bisa memilih call dengan pair terendah. Amatir melihat tindakan itu di mana dirinya sendiri telah menaikkan taruhan di pre-flop, sehingga memberi kesan bahwa dia memiliki kartu yang baik.

Alasan Tidak Boleh Menggertak Pemain Pro

Pemain pro tidak pernah bertaruh di jalanan; jelas dia tidak memiliki sepasang kartu besar. Karena hanya amatir yang menunjukkan bahwa dia memiliki kartu besar, dia merasa bahwa tidak ada cara bagi pemain pro dapat mengikuti taruhan ketika kartu tertinggi memiliki pair di meja.

Si profesional tidak mengalahkan apapun selain gertakan, dan dengan sang amatir menunjukkan kekuatan pre-flop dan bermain dengan gambaran meja yang ketat, ia merasa bahwa peluangnya menggertak seharusnya terlihat mudah bagi siapa pun.

Pemain pro melihat kartu itu sangat berbeda. Karena gambarnya yang ketat, pro segera menempatkan amatir di kartu besar ketika dia menaikkan taruhan, mengikuti taruhan secara longgar dengan konektor yang sesuai. Flop memberikan si pemain pro pair kecil tanpa kartu undian (draw) yang kuat.

Ketika amatir memilih untuk check di tahap flop, si pemain pro sekarang tahu bahwa amatir memiliki satu dari dua kombinasi: amatir memiliki satu set jack dan memilih untuk check-raise, atau lebih besar kemungkinan amatir memiliki AK atau AQ dan memilih untuk tidak bertaruh.

Jika amatir memiliki AA, KK, QQ atau AJ, dia hampir pasti bertaruh untuk mengundi flush pada flop.

Pemain pro sekarang berada jauh di belakang, atau di depan pemain dengan enam out. Pemain pro juga dapat menggertak bahwa dia memiliki flush jika simbol keriting lainnya muncul di meja. Jika amatir takut untuk mengundi kartu, kemungkinan besar dia hanya duduk pada empat out untuk menang sekarang.

Tahap turn tidak membuat perubahan nyata pada situasi, ketika amatir hanya memilih check, si pemain pro sekarang 90% yakin bahwa amatir berada di AK atau AQ. Dia bersedia memilih check di belakang dominasinya, mengambil ekuitasnya daripada mengambil risiko check-raise.

Memeriksa di belakang sini juga menyebabkan amatir untuk membuat gertakan bodoh ditahap river dengan berpikir bahwa si pemain pro akan memilih fold setelah tidak menunjukkan kekuatan.

Tahap river itu benar-benar kosong sejauh menyangkut si pemain pro. Jika dia yakin bahwa si amatir tidak memiliki Jack di tahap flop, dia bahkan lebih yakin bahwa si amatir tidak memilikinya sekarang. Amatir membuat kebodohan dengan menggertak pemain pro yang dia pikir mungkin, dan gertakannya diikuti.

Tidak Ada Alasan untuk Fold

Di mata si pemain amatir, ini adalah gertakan yang kuat, karena dia percaya tidak ada pemain tanpa Jack yang bisa mengikuti taruhannya. Amatir memiliki prediksi yang kuat pada kartu yang dimiliki pemain pro, tetapi tidak berhenti untuk mempertimbangkan informasi yang si pemain pro miliki pada dirinya.

Amatir selalu terkejut bahwa pro dapat memilih call di sini dengan tidak lebih dari top pair, sedangkan melihat dari sudut pandang pro, tidak pernah ada alasan untuk fold.

Contoh kedua ini, yang terjadi satu jam setelah pertandingan terakhir, adalah kebalikan dari contoh pertama. Di sini amatir membuat apa yang dia anggap sebagai hero call pada pro:

Pengaturan Meja: Pemain pro ada di posisi awal sekarang dengan ukuran chip besar $770. Amatir berada di posisi tombol dealer dengan ukuran chip sedikit lebih besar dari rata-rata, yaitu $325.

Pre-Flop: Si pemain pro bermain pincang (yaitu istilah untuk hanya memilih call). Amatir menaikkan taruhan (raise). Si pemain pro memilih call. Menuju tahap flop.

Flop2♠ Q♠ 7♣. Si pemain pro memilih check. Amatir memilih untuk bertaruh yang diikuti oleh pro.

Turn: 2♠ Q♠ 7♣ 3. Si pemain pro memilih check. Amatir bertaruh dan si pemain pro mengikuti.

River: 2♠ Q♠ 7♣ 3A. Si pemain pro bertaruh setengah dari jumlah pot. Amatir mengikuti taruhan itu.

Amatir menunjukkan K Q. Pemain pro menunjukkan A♠ J♠. Pemain pro menang dengan sepasang As.

Dalam contoh ini, si amatir memiliki prediksi yang benar tentang pro; dia tahu bahwa si pemain pro mengundi untuk flush dan terus bertaruh dengan benar top pair Queen-nya.

Ketika flush meleset di tahap river, si amatir yakin bahwa pemain pro hanya membuat gertakan lemah dengan undian flush yang tidak terwujud, dan mengikuti taruhan dengan sepasang Queen.

Amatir lupa untuk mengambil proses pemikirannya selangkah lebih maju. Mengetahui pro ada pada undian flush, itu paling umum akan menjadi undian flush tinggi yang dia pegang. Ketika kartu As muncul di river, pro tidak melewatkan undian flush-nya, tetapi sekarang memiliki pair terbaik.

Satu-satunya pihak yang dikhawatirkan oleh pro akan kalah di sini adalah AQ untuk two pair teratas. Ini adalah taruhan nilai tipis yang bekerja dengan baik.

Gertakan yang Baik Membutuhkan Pengaturan

Sebelum anda mulai membuat gertakan pada lawan anda, anda harus mempertimbangkan semua faktor yang mungkin menjadi pertimbangan.

Gertakan yang berhasil biasanya mengharuskan pemain untuk mengatur gertakan di tahap sebelumnya. Jika lawan anda tidak dapat secara realistis menempatkan anda di kartu yang mengalahkan mereka, gertakan anda akan gagal.

Jika anda memainkan empat tahap pertama seolah-olah anda sedang memegang sesuatu yang lemah, hanya untuk menunjukkan kekuatan tiba-tiba yang tidak beralasan di river, kemungkinan gertakan anda akan diikuti.

Sebelum anda bergerak di pot, pertimbangkan gambaran diri anda yang telah anda lukiskan kepada pemain lain, serta gambaran yang anda miliki tentang mereka. Hanya jika kedua hal ini selaras, akan membuat gertakan anda memiliki peluang besar untuk sukses.

Cara terbaik untuk bekerja pada keterampilan poker apa pun, seperti kapan harus menggertak, adalah memainkan sebanyak mungkin sesi. Berkat adanya poker online, memainkan ribuan sesi bukan lagi tugas yang sulit.

Ketahui juga 5 konsep penting dalam judi poker yang akan membantu anda dalam meningkatkan permainan anda.